Bagaimana Cara Agar Blog Kita Ramai Di Kunjungi Orang? Tips Dari DaengGangsing.com

 Bagaimana Cara Agar Blog Kita Ramai Di Kunjungi Orang? Tips Dari DaengGangsing.com

Bagaimana Cara Agar Blog Kita Ramai Di Kunjungi Orang?
Apakah kita harus pakai Dukun?
Atau Mesin?

Source:
Editor : wkyes.blogspot.com

Seorang blogger pasti sangat senang ketika statistik kunjungan blognya naik terus. Dari puluhan, ratusan bahkan ribuan.

Nah, Bagaimana Agar Kunjungan Blog kita biar naik terus?
Saya punya tips berdasarkan Pengalaman DaengGangsing.com
Yuk Kita Simak.

Dari saya untuk meningkatkan pengunjung blog itu ada banyak caranya. Ada cara yang natural dan cara UnNatural

Cara normal biasa digunakan oleh blogger-blogger murni atau blogger-blogger yang tidak menggunakan blog untuk main adsense atau seo. Sedangkan Cara UnNatural biasa digunakan oleh blogger-blogger yang bermain seo dan adsense.

Kalau untuk cara yang manual ada 5 tips dari saya.

Yang pertama yaitu meningkatkan kualitas postingan

Ini sangat penting karena orang mengunjungi blog kita karena postingan kita bagus, dan ketika mereka terkesan dengan postingan kita maka mereka bisa jadi akan kembali mengunjungi blog kita.
Pertanyaannya: Apakah postingan yang bagus itu harus serius?
Jawabannya adalah : Tidak.

Yang penting postingannya informatif, santai, dan berguna. Jadi dengan materi yang remehpun jika kita bisa menyajikannya dengan bahasa yang informatif bisa jadi menjadi menarik bagi pengunjung. Penting bagi blogger menyajikan informasi yang menarik, informatif dan bermanfaat untuk pengunjungnya dan kita juga harus memperhatikan tampilan blog. Jangan terlalu ramai, atau dengan warna yang bertabrak-tabrakan itu akan membuat nggak enak dipandang mata.

Cara yang kedua adalah Blog Walking

Yaitu sering-sering mengunjungi blognya orang, kemudian meninggalkan komentar, tapi dalam meninggalkan komentar kita harus meninggalkan komentar yang benar-benar nyambung dengan artikelnya. Jadi akan memberi kesan baik bagi pemilik blog tersebut dan membuktikan bahwa kita sudah membaca artikel dia.

Hindari komentar yang tidak berkualitas, seperti : Pertamax Gan!!, Mantap Gan!! Tulalit Gan!!

Intinya kita harus berkomentar sesuai dengan topik artikelnya. Biasanya kalau kita meninggalkan komentar yang baik maka pemilik blog tersebut akan mengunjungi balik blog kita. Karena dalam tradisi blogger mengunjungi balik adalah beban moral bagi blogger yang telah dikomentari blogger lain. Namun tradisi tersebut sekarang mulai berkurang. Tapi kita coba dulu siapa tahu berhasil :)

Cara yang ketiga adalah Memanfaatkan Sosial Media

Jadi setelah kita posting artikel manfaatkan sosial media untuk share artikel kita. Bisa melalui Facebook, Twitter, Google+ atau lainnya. Tapi perlu kita perhatikan waktunya karena setiap media sosial itukan punya waktu sendiri-sendiri. Intinya kita harus menunggu waktu yang tepat yaitu ketika sosial media ramai digunakan orang. Kalau di Indonesia sendiri Pagi jam 8-10 siang jam 11-13 sore jam 16-18 dan malam jam 19-21. Coba anda perhatikan sendiri sesuai dengan waktunya.

Dan jangan lupa dalam share ke sosial media harus menggunakan redaksi yang menarik, karena dengan redaksi yang menarik akan lebih mengundang orang untuk mengunjungi blog kita.

Cara yang keempat adalah bergabung dengan komunitas blogger

Dengan bergabung ke komunitas blogger kita dapat mengenalkan blog kita dan berdiskusi lebih banyak dan belajar dengan blogger-blogger yang sudah mulai lebih dahulu. Biasanya mereka merespon pertanyaan-pertanyaan penanya dengan baik. Usahakan tidak nyepam dengan menaruh link sembarangan. Intinya komunitas blog tersebut jangan hanya dijadikan sebagai promosi blog saja, tapi kita harus berinteraksi dengan anggota lain.

Cara yang kelima adalah sering-sering posting

Dengan sering update/posting blog maka kualitas blog kita akan baik di mata mesin pencarian. Seperti blog ini hanya satu postingan saja yang berhasil masuk ke halaman 1 google. Tapi lumayan tiap harinya sudah ada pengunjungnya.

Kalau Belum Jelas Silahkan Tonton Video Berikut Ini :
Semoga bermanfaat :)

Read More »

Perkembangan Ekonomi pada Masa Pra-Klasik, Masa Klasik, dan pemikiran Tokoh-tokoh Ekonomi Klasik



  Perkembangan Ekonomi pada Masa Pra-Klasik, Masa Klasik, dan pemikiran Tokoh-tokoh Ekonomi Klasik
  Perkembangan Ekonomi pada Masa Pra-Klasik, Masa Klasik, dan pemikiran Tokoh-tokoh Ekonomi Klasik 
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Tumbuh dalam zona perkembangan ekonomi islam bukan berarti menghalangi kita untuk buta akan sejarah ekonomi klasik. Teori-teori klasik tidak langsung dibuang secara cuma-cuma, melainkan dikaji dan perlu diambil dari sisi positifnya. Sejarah pemikiran ekonomi kaum klasik sangat penting untuk dipelajari guna menambah pengetahuan mengenai sejarahnya perekonomian yang sampai saat ini kita temui dalam kehidupan sehari-hari melalui konsep dari kaum klasik yang menekankan dengan kuat bahwa politik dan keputusan-keputusan jabatan publik adalah faktor-faktor yang tidak dapat di tolak yang terjadi dalam masyarakat.
       Pemikiran kaum Klasik telah membawa perubahan besar dalam bidang ekonomi. Salah satu hasil pemikiran kaum Klasik telah mempelopori pemikiran sistem perekonomian Liberal. Dalam pemikiran kaum Klasik bahwa perekonomian secara makro akan tumbuh dan berkembang apabila perekonomian diserahkan kepada Pasar. Peran Pemerintah terbatas kepada masalah penegakan hukum,menjaga keamanan, dan pembangunan infrastruktur.

PEMBAHASAN

A.    Ekonomi Zaman Pra-Klasik
Pada masa pra-klasik pemikiran-pemikiran ekonomi dapat dikelompokkan menjadi masa Yunani Kuno, skolastik, merkantilisme dan fisiokrat.
1.      Masa Yunani Kuno
Tokoh-tokoh yang terkenal pada masa ini yaitu Plato, Aristoteles, Xenophone.
-  Plato
Plato dilahirkan dari kalangan famili Athena sekitar tahun 427 SM. Di masa remaja dia berkenalan dengan filosof tersohor Socrates yang jadi guru sekaligus sahabatnya. Plato mendirikan perguruan tinggi di Athena, yaitu Akademi Platonik, sekolah tingkat tinggi pertama di dunia barat, yang berjalan lebih dari 900 tahun. Plato menghabiskan sisa umurnya yang empat puluh tahun di Athena, mengajar dan menulis ihwal filsafat. Muridnya yang masyhur, Aristoteles, yang jadi murid akademi di umur tujuh belas tahun sedangkan Plato waktu itu sudah menginjak umur enam puluh tahun. Plato tutup mata pada usia tujuh puluh. Republik adalah sebuah karya filsafat dan teori politik yang berpengaruh karya seorang filsuf Yunani, Plato, yang ditulis sekitar 360 SM. Buku ini ditulis dalam format dialog Socrates.
Gagasan Plato tentang ekonomi timbul dari pemikirannya tentang keadilan dalam sebuah negara ideal. Kata Plato, dalam sebuah negara ideal, kemajuan tergantung pada pembagian kerja yang dimaksudkan untuk pembangunan kualitas kemanusiaan. Plato dapat dikatakan sebagai orang yang sangat mengecam kekayaan dan kemewahan. Agar tiap orang bisa hidup sejahtera secara merata, maka manusia perlu dan berkewajiban mengendalikan nafsu keserakahannya untuk memenuhi semua keinginan yang melebihi kewajaran.

-          Aristoteles
Aristoteles dilahirkan di kota Stagira, Macedonia, 384 SM. Ayahnya seorang ahli fisika. Pada umur tujuh belas tahun Aristoteles pergi ke Athena belajar di Akademi Plato. Dia menetap di sana selama dua puluh tahun hingga tak lama Plato meninggal dunia. Dari ayahnya, Aristoteles mungkin memperoleh dorongan minat di bidang biologi dan “pengetahuan praktis”. Di bawah asuhan Plato dia menanamkan minat dalam hal spekulasi filosofis. Karyanya dalam bidang Ekonomi yaitu: Economica terdiri dari 3 buku.
Menurut Aristoteles, ekonomi merupakan suatu bidang tersendiri, yang pembahasannya harus dipisahkan dengan bidang lain. Beliau juga orang yang meletakkan pemikiran dasar tentang teori nilai & harga. Pertukaran barang (exchange of commodities) dan kegunaan uang dalam pertukaran barang tersebut. Aristoteles membedakan proses ekonomi ke dalam dua cabang, yaitu kegunaan (use) dan keuntungan (gain).
-          Xenophon
   Xenophon diperkirakan lahir pada tahun 431 SM. Ayah Xenophon bernama Grylus. Xenophon dilahirkan di wilayah sekitar Athena, Yunani. Xenophon adalah pengagum Socrates. Ia menulis tentang ucapan-ucapan Socrates yang dibukukan dalam Oikonomicus, yang berisi prinsip-prinsip manajemen rumah tangga dan pertanian. Dari Oikonomicus, dikenal istilah Oikonomia, yang berasal dari kata Oikos (berarti rumah tangga) dan nomos (peraturan). Gabungan kedua kata inilah yang kita kenal sebagai “ekonomi” pada masa sekarang.
Menurut Xenophon kata ekonomi berasal dari bahasa Yunani yaitu Oikos dan Nomos yang berarti pengaturan atau pengelolaan rumah tangga. Karya utamanya adalah On The Means of Improving The Revenue of The State of Athens. Dalam buku tersebut, Xenophon menguraikan bahwa negara Athena yang mempunyai beberapa kelebihan dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan pendapatan negara.

2.      Masa Skolastik
Pemikiran kaum skolastik menekankan pada kuatnya hubungan ekonomi dengan masalah etika, serta besarnya perhatian pada masalah keadilan. Hal ini disebabkan karena tokoh-tokoh aliran tersebut dipengaruhi dengan kuat oleh ajaran gereja. Tokoh-tokoh yang dari aliran ini antara lain,  St. Albertus Magnus, dan St. Thomas Aquinas.
3.      Masa Merkantilisme
Istilah merkantilisme berasal dari kata merchant yang berarti pedagang. Menurut paham merkantilisme, tiap negara yang berkeinginan untuk maju harus melakukan perdagangan denagn negara lain. Paham merkantilisme banyak dianut di negara-negara Eropa pada abad ke-16, antara lain Portugis, Spanyol, Inggris, Perancis dan Belanda. Masa merkantilisme ditandai sebagai periode dimana setiap orang masing-masing menjadi ahli ekonomi bagi dirinya sendiri.
4.      Masa Fisiokrat
Kaum fisiokrat menganggap bahwa sumber kekayaan adalah sumber daya alam. Aliran ini dinamai aliran physiocratism, yaitu penggabungan dari dua kata physic (alam) dan cratain atau cratos (kekuasaan), yang berarti mereka yang percaya pada hukum alam (believers in the rule of nature). Hukum alam yang penuh dengan keselarasan dan keharmonisan berlaku kapan saja dimana saja dan dalam situasi apapun atau bersifat kosmopolit.

A.     Sejarah Pemikiran Ekonomi Kaum Klasik
Filsafat kaum klasik mengenai masyarakat, prinsipil tidak berbeda dengan filsafat mazhab pisiokrat, kaum klasik mendasarkan diri pada tindakan-tindakan rasional, dan bertolak dari suatu metode alamiah. Kaum klasik juga memandang ilmu ekonomi dalam arti luas, dengan perkataan lain secara normatif.
Politik ekonomi kaum klasik merupakan politik ekonomi laissez faire. Politik ini menunjukkan diri dalam tindakan-tindakan yang dilakukan oleh mazhab klasik, dan dengan keseimbangan yang bersifat otomatis, di mana masyarakat senantiasa secara otomatis akan mencapai keseimbangan pada tingkat full employment.
Ruang lingkup pemikiran ekonomi klasik meliputi kemerdekaan alamiah, pemikiran pesimistik dan individu serta negara. Landasan kepentingan pribadi dan kemerdekaan alamiah, mengritik pemikiran ekonomi sebelumnya, dan kebebasan individulah yang menjadi inti pengembangan kekayaan bangsa, dengan demikian politik ekonomi klasik berada pada prinsip laissez faire.

Biografi dan Pemikiran Tokoh Kaum Klasik
1.      Adam Smith (1723-1790)
Adam Smith adalah seorang pemikir besar dan ilmuwan kelahiran Kirkaldy Skotlandia tahun 1723, guru besar dalam ilmu falsafah di Universitas Edinburgh, perhatiannya bidang logika dan etika, yang kemudian semakin diarahkan kepada masalah-masalah ekonomi. Adam Smith juga seorang pakar utama dan pelopor dalam mazhab Klasik. Karya besarnya An Inquiry into the Nature and Causes of the Wealth of Nations, biasanya disingkat saja Wealth of Nations. Ia mulai menulis bukunya “Wealth of Nations” pada tahun 1764 di Toulouse. Bahwa buku klasik tentang liberalisme ekonomi ini diterbitkan pada tahun 1776, tahun proklamasi kemerdekaan Amerika.[1] Karya besar yang disebut di atas lazim dianggap sebagai buku standar yang pertama di bidang pemikiran ekonomi gagasannya adalah sistem ekonomi yang mengoperasionalkan dasar-dasar ekonomi persaingan bebas yang diatur oleh invisible hand, pemerintah bertugas melindungi rakyat, menegakkan keadilan dan menyiapkan sarana dan prasarana kelembagaan umum.
Tujuan Smith menulis buku tersebut adalah bukan sekedar untuk mendidik, tetapi juga untuk membujuk. Saat itu di Inggris dan Eropa pada umumnya tidak banyak terjadi kemajuan karena adanya sistem yang kuat yakni merkantilisme. Smith ingin mendobrak pandangan konvensional yang dianut oleh kaum merkantilis yang menguasai perdagangan dan kekuasaan politik saat itu. Ia ingin mengganti dengan sistem yang menghasilkan kekayaan dan pertumbuhab yang nyata, dan karena itu dapat membawa Inggris dan seluruh dunia menuju ke upaya perbaikan terhadap nasib orang-orang awam.[2]
Teori-teori yang dikemukkan oleh Adam smith:
a.      Teori Pembagian Kerja
Disimpulkan bahwa pembagian kerja akan memunculkan spesialisasi; orang akan memilih untuk mengerjakan yang terbaik sesuai dengan bakat dan kemampuannya masing-masing.
1)      Pembagian kerja dilakukan agar memperoleh hasil lebih efisien dan efektif.
2)      Keinginan pribadi sekalipun membutuhkan pembagian kerja
3)      Bisa diterapkan baik dalam tugas tertentu maupun antar sektor dan antar negara.
b.      Keserakahan Manusia
Dalam meletakkan dasar-dasar ekonomi, Smith secara ekspresif mengeleminiasi motif-motif lain selain kepentingan pribadi. Jelasnya dalam konsep-konsep yang dikembangkan oleh kaum klasik ada asumsi bahwa manusia adalah makhluk rasional yang akan berusaha memilih alternatif terbaik dari berbagai pilihan yang tersedia. Adapun dorongan utama setiap pelaku ekonomi dalam tindakannya adalah kepentingan pribadi. Konsumen yang rasional akan berusaha memaksimumkan kepuasan dan produsen yang rasional berusaha memperoleh keuntungan yang sebesar-besarnya.
c.       Mekanisme Pasar
Pada awalnya pasar diarrtikan sebagai tempat bertemunya konsumen dan produsen. Pada masa sekarang pasar sudah berkembang menjadi lebih jauh lebih rumit, mengintegrasikan individu-individu dan kelompok-kelompok. Proses integrasi pasar mendukung oleh apa yang disebut system harga. Dipasar semua pelaku ekonomi bekerja tanpa konflik sosial walau setiap orang berpartisipasi didorong kepentingan masing-masing, yaitu sebagai:
1)      Motor penggerak kesejahteraan
2)      Fungsinya mengalokasikan sumberdaya yang langka secara rasional
3)      Invisible hand
4)      Bertemunya supply and demand
5)      Koordinasi melalui mekanisme harga

d.      Teori Nilai
Smith mengatakan kemakmuran sebuah negara akan bergantung pada produktivitas pekerja terhadap kemakmuran, dimana pekerja dipekerjakan. Faktor pertama mendorong Smith untuk berdiskusi tentang division of labor, perdagangan, uang dan distribusi. Faktor kedua meliputi analisis modal. Nilai perdagangan barang ditentukan oleh jumlah pekerja yang menjalankan barang di pasar. Tahap demi tahap dalam teori nilai pekerja ini memunculkan adanya ‘real cost’  teori nilai. Teori nilai ini mengandung pengertian pendapatan pekerja. Value menurut Smith dapat dibagi dua yaitu value in use dan value in exchangeValue in use ialah nilai kegunaan barang tersebut sedangkan value in exchange ialah nilai tukar dari barang itu.
e.       Teori akumulasi kapital
Untuk berlakunya perkembangan ekonomi diperlukan adanya spesialisasi atau pembagian kerja agar produktivitas tenaga kerja bertambah. Pembagian harus ada akumulasi kapital terlebih dahulu dan akumulasi kapital ini berasal dari dana tabungan, juga menitik beratkan pada Luas Pasar , pasar harus seluas mungkin agar dapat menampung hasil produksi sehingga perdagangan internasional menarik perhatiannya karena hubungan perdagangan internasional itu menambah luasnya pasar, jadi pasar terdiri pasar luar negeri dan pasar dalam negeri. Sekali pertumbuhan itu mulai maka ia akan bersifat kumulatif artinya bila ada pasar yang dan ada akumulasi kapital, pembagian kerja akan terjadi dan akan menaikan tingkat produktivitas tenaga kerja. Teori pertumbuhan ekonomi dari Adam Smith adalah sebagai berikut:
1)      Pembagian kerja
2)      Proses pemupukan modal,
3)      Agen pertumbuhan ekonomi,
4)      Proses pertumbuhan.

2.      Jean Baptiste Say (1767-1832)
Maestro Ekonomi yang satu ini, merupakan tokoh yang teramat penting dalam skrip drama sejarah pemikiran ekonomi Perancis bahkan dunia. Jean-Baptiste Say lahir di kota Lyon, Perancis pada 5 Januari 1767, dia adalah anak sulung dari tiga bersaudara. Ia dilahirkan dan dibesarkan dari keluarga saudagar yang berlatar agama protestan yang taat.
Karyanya yang terkenal adalah theorie des debouchees (teori tentang pasar dan pemasaran) dan dikenal sebagai Hukum Say (Say’s Law) yaitu “supply creats its oven demand” tiap penawaran akan menciptakan permintaanya sendiri. Menurut Say dalam perekonomian bebas atau liberal tidak akan terjadi “produksi berlebihan” (over production) yang sifatnya menyeluruh, begitu juga pengangguran total tidak akan terjadi. Yang mungkin terjadi menurut Say ialah kelebihan produksi yang sifatnya sektoral dan juga pengangguran yang sifatnya terbatas (pengangguran friksi).
.
3.      David Ricardo (1722-1823) 
Lahir pada 19 April 1772 di London. Ia adalah putra ketiga dari seorang Yahudi Belanda yang telah membuat uang di London Stock Exchange. Ketika ia berusia 14, Ricardo bergabung dengan ayah bisnisnya dan menunjukkan baik pegang urusan ekonomi. Pada 1793 ia menikah dengan seorang Quaker disebut Priscilla Anne Wilkinson, Ricardo kemudian dikonversi menjadi Kristen, menjadi Unitarian . Hal ini menyebabkan sengketa dengan ayahnya dan berarti bahwa Ricardo harus mendirikan usaha sendiri. Dia melanjutkan sebagai anggota bursa efek, di mana kemampuannya memenangkan dukungan dari rumah perbankan terkemuka.
Ia adalah seorang Pemikir yang paling menonjol di antara segenap pakar Mazhab Klasik. Ia sangat terkenal karena kecermatan berpikir, metode pendekatannya hampir seluruhnya deduktif. David Ricardo telah mengembangkan pemikiran-pemikiran Adam Smith secara lebih terjabar dan juga lebih sistematis. Dan pendekatannya teoretis deduktif, pemikirannya didasarkan atas hipotesis yang dijadikan kerangka acuannya untuk mengkaji berbagai permasalahan menurut pendekatan logika.
Pada 1817, Ricardo diterbitkan Prinsip Politik Ekonomi dan Perpajakan dimana ia menganalisis distribusi uang antara tuan tanah, pekerja, dan pemilik modal. Dia menemukan nilai-nilai relatif komoditi dalam negeri didominasi oleh jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan dalam produksi mereka, disewa dieliminasi dari biaya produksi. Dia menyimpulkan bahwa keuntungan bervariasi berbanding terbalik dengan upah, yang bergerak dengan biaya kebutuhan, dan sewa yang cenderung meningkat sebagai penduduk tumbuh, yang meningkat karena kenaikan biaya budidaya. Dia khawatir tentang pertumbuhan populasi terlalu cepat, dalam kasus ini tertekan upah ke tingkat subsistensi, mengurangi keuntungan dan diperiksa pembentukan modal.

4.      Thomas Robert Malthus (1766-1834)
Lahir di Surrey, Inggris, 13 Februari 1766 – meninggal di Haileybury, Hertford, Inggris, 23 Desember 1834 pada umur 68 tahun, yang biasanya dikenal sebagai Thomas Malthus, meskipun ia lebih suka dipanggil "Robert Malthus", adalah seorang pakar demografi Inggris dan ekonom politk yang paling terkenal karena pandangannya yang pesimistik namun sangat berpengaruh tentang pertambahan penduduk. Malthus dilahirkan dalam sebuah keluarga yang kaya. Ayahnya, Daniel, adalah sahabat pribadi filsuf dan skeptik David Hume dan kenalan dari Jean-Jacques Rousseau. Malthus muda dididik di rumah hingga ia diterima di Jesus College, Cambridge pada 1784. Dia bersekolah di Jesus College di Universitas Cambridge selaku mahasiswa yang cemerlang. Di sana ia belajar banyak pokok pelajaran dan memperoleh penghargaan dalam deklamasi Inggris, bahasa Latin dan Yunani.
Bagian yang paling penting dalam pola dasar pemikiran Malthus dan kerangka analisisnya ialah menyangkut teori tentang sewa tanah dan teori tentang penduduk dengan bukunya yang berjudul An Essay on the Principle of Population. Teori Malthus pada dasarnya sederhana saja. Kelahiran yang tidak terkontrol menyebabkan penduduk bertambah menurut deret ukur padahal persediaan bahan makanan bertambah secara deret hitung.

5.      John Stuart Mill (1806-1873) 
Dilahirkan pada Rodney Street di Pentonville daerah London , anak sulung dari Skotlandia filsuf, sejarawan dan imperialis James Mill dan Harriet Burrow. John Stuart dididik oleh ayahnya, dengan saran dan bantuan dari Jeremy Bentham dan Francis Place. Dia diberikan pendidikan yang sangat ketat, dan sengaja terlindung dari asosiasi dengan anak-anak seusianya selain saudaranya. John Stuart Mill adalah seorang filsuf empiris dari Inggris. Ia juga dikenal sebagai reformator dari utilitarianisme sosial. Ayahnya, James Mill, adalah seorang sejarawan dan akademisi. Ia mempelajari psikologi, yang merupakan inti filsafat Mill, dari ayahnya. Sejak kecil, ia mempelajari bahasa Yunani dan bahasa Latin. Pada usia 20 tahun, ia pergi ke Perancis untuk mempelajari bahasa, kimia, dan matematika. Mill lahir pada tahun 1806 dan meninggal dunia pada tahun 1973. Menurut Mill, psikologi adalah suatu ilmu pengetahuan dasar yang menjadi asas bagi filsafat.
Karya Mill salah satunya On Liberty dianggap sebagai karya klasik dalam filsafat. Dia menulis Essay on Some Unsettled Questions of Political Economy pada tahun 1848 berupaya untuk memahami masalah ekonomi sebagai suatu masalah sosial. Masalah tentang bagaimana manusia hidup dan ikut ambil bagian dalam kemakmuran bangsanya, baik dalam proses produksi, perlindungan terhadap produk dalam negeri dan perpesaing antar produk, maupun masalah distribusi melalui instrument uang dan kredit. Dalam hal pemikirannya mengenai ekonomi, Mill dipengaruhi oleh Thomas Robert Malthus, dimana pertumbuhan ekonomi selalu diliputi dengan tekanan jumlah penduduk dengan sumber yang tetap.
Universalime etis merupakan konsep utilitariannya yang lebih mengedepankan kepada kebahagiaan orang lain, dimana disanalah moralitas utilitarian dibangun oleh Mill. Prinsip tersebut memang cukup relevan dalam hal aktifitas ekonomi, disamping Mill menerima pasar bebas Adam Smith, namun usaha untuk memperhatikan kebahagiaan orang lain dalam hal persaingan ekonomi pasar, menjadi agenda Mill.
Kondisi pasar bebas yang cenderung bersikap egoisme sentris, berusaha ditekan Mill dengan pemberlakuan nilai moralitas bersama, dimana prinsip kebahagiaan harus dirasakan oleh setiap pemain pasar, pelaku usaha, produsen, distribusi, hingga tataran konsumen. Pasar bebas memang cenderung melahirkan kondisi menang-kalah, namun diantara dua belah pihak diharapkan harus tetap mampu menjalin hubungan yang kelak melahirkan kebahagiaan bersama, yang merupakan konsekuensi atas universalisme etis ala John Stuart Mill.
Jadi secara tidak langsung, Mill masuk ke dalam prinsip sosialisme. Dalam memperkenalkan teori distribusi, Mill mengawalinya dengan diskusi tentang kebaikan sosialisme. Dia keberatan dengan kapitalisme dan merasa bahwa properti pribadi tidak selalu diperoleh secara adil atau layak.[3]




BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Di zaman Yunani Kuno di mana saat itu di Athena masih mencerminkan pola berpikir tradisi kaum ningrat, para tokoh ekonomi (Plato, Aristoteles, dan Xenophone) sependapat bahwa pertanian merupakan dasar dari kesejahteraan ekonomi. Selain itu pada dasarnya mereka menolak pinjam meminjam uang dengan bunga.
Setelah kerajaan Romawi runtuh, kegiatan ekonomi mulai menyesuaikan dengan struktur masyarakat yang baru, dimana saat itu muncul pemikiran pemikiran ekonomi dari kaum skolastik. Pemikiran mereka adalah hubungan antara ekonomi masalah etis serta besarnya perhatian pada masalah keadilan. Dan berbeda juga dengan pemikiran kaum Merkantilisme maupun Fisiokrat.
Selanjutnya adalah masa ekonomi Klasik yang mengungkapkan bahwa kebutuhan manusia akan terpenuhi dengan cara yang paling baik apabila sumberdaya produksi digunakan secara efisien. Di samping itu, pemenuhan kebutuhan yang lebih baik juga akan tercapai jika barang dan jasa hasil proses produksi dijual dalam pasar bebas.
Tokohnya diantara lain adalah Adam Smith yang bersumber pada falsafah tentang tata susunan masyarakat yang sebaiknya didasarkan pada hukum alam. Hukum alam yang dimaksud adalah motivasi ekonomi yang merupakan penggerak kegiatan ekonomi. Dilanjutkan dengan John Baptiste Say, Pokok pemikiran Say adalah supply create its own demand. Asumsinya adalah bahwa nilai produksi selalu sama dengan pendapatan.
David Ricardo mengembangkan teori yang mencakup teori tentang nilai dan harga barang, teori tentang distribusi pendapatan yang disajikan dalam teori upah, teori sewa tanah, teori bunga dan teori laba. Thomas Robert Malthus dengan teorinya yaitu “Kelahiran yang tidak terkontrol menyebabkan penduduk bertambah menurut deret ukur padahal persediaan bahan makanan bertambah secara deret hitung.” Dan juga John Stuart Mill yang menggagas konsep return to scale.
DAFTAR PUSTAKA

Skousen, Mark. 2005. Sejarah Pemikiran Ekonomi Sang Maestro, Teori-Teori Ekonomi Modern. Jakarta: Prenada Media.
Soule, George. 1994. Pemikiran Para Pakar Ekonomi Terkemuka. Yogyakarta: Kanisius.
http://www.kompasiana.com/ahmadelpena/aristoteles-dalam-sepenggal-karyanya_5500482ba33311c27151040d



[1] George Soule, Pemikiran Para Pakar Ekonomi Terkemuka, (Yogyakarta: Kanisius, 1994).
[2] Mark Skousen, Sejarah Pemikiran Ekonomi Sang Maestro: Teori-Teori Ekonomi Modern. (Jakarta: Prenada Media, 2005), hlm. 19
[3] Ibid., hlm. 155
Read More »